Rabu, 24 Oktober 2012

Membunuh Tuyul

Baru diceritain Ayah gw neh.
Dan sudah dpt ijin untuk
dipublikasikan secara
luas...halah!!!

Waktu itu sekitar tahun 80 an,
Ayah gw senang kalau pas giliran
ronda jaga kampung bareng dengan salah
seorang tetangga kami panggil saja beliau ini Pak
Kawid. Kata Ayah, selain pemberani (baik lawan
maling atopun makhluk halus atau tengah2nya...),
Pak Kawid juga mempunyai cukup wawasan di
dunia perhantuan dan tidak segan untuk bagi2
cerita pengalaman beliau. Meskipun cukup
mumpuni, beliau orangnya tidak pernah mulut
besar, istilah jawanya 'ga ndayani' alias ga
keliatan kalo 'orang sakti' karena tindak tanduknya
yang rendah hati banged.

Suatu malam, Ayah dan Pak Kawid ini ronda
bersama. Seharusnya mereka berempat. Tapi 2
orang lainnya minta ijin tdk ronda. Yang satu
sakit diare, yg satunya harus kerja shift malam.

Ga masalah, karena Ayah dan Pak Kawid yakin
bisa ngatasin kalo ada sesuatu. Sudah beberapa
bulan itu, warga kampung ribut duit mereka
sering ilang tanpa sebab. Ada desas-desus bahwa
salah satu warga miara tuyul. Tapi ga ada satupun
warga yg sampai gegabah menuduh tetangganya.
Jd hanya sebatas 'klesak-klesik' alias gosip.

Malam itu, seperti biasa, Ayah dan Pak Kawid
ngopi di pos ronda sambil makan gorengan
(pisang goreng, singkong goreng, bakwan...yum
yum). Tiba-tiba pas asyik ngobrol bola, Pak Kawid
loncat dari duduknya dan teriak "Iku
tuyule!!!" ("Itu tuyulnya").

Wah Ayah gw kaged en jujur dia ga liat apa2, dia
ikut Pak Kawid ngejar yang katanya tuyul sambil
bertanya "endi, endi?" ("mana, mana?"). Pak
Kawid lari secepat kilat sambil ngebasin
sarungnya.

"Hmm, kenek koen! Kurang ajar kate mlayu mari
nyolong..." ("Hmm, kena kamu sekarang! Kurang
ajar, mau lari ya setelah nyuri...")
Ayah yg ngos-ngosan setelah lari2, cuma melihat
kaya ada sesuatu terbungkus sarung Pak Kawid.

Ayah gw juga melihat Pak Kawid seperti
memelintir leher sesuatu itu sampai terdengar
bunyi 'klek!' , kaya patah gitu.

"Wes mas, beres masalah tuyul. Wes tak pateni.
Mene di enteni ae, sopo sing mati gulune cuklek!
Saiki ojo rame-rame. ayo balek nang pos" ("Sudah
mas, masalah tuyul dah beres. Sdh saya bunuh.

Besok ditunggu saja, siapa yang meninggal
dengan leher patah! Sekarang jangan ribut2, ayo
kembali ke pos"), begitu pesan Pak Kawid ke Ayah
gw yang cuma manggut2.

Besok paginya, benaran!!! Sekelompok anak kecil
bawa kentongan jalan keliling kampung, berteriak-
teriak "...telah meninggal dunia dengan tenang,
Pak Indra, RT 7 RW 2....telanh meninggal dunia
dengan tenang...." diselingi suara kentongan.

Jaman itu, begitu cara di kampung gw bikin
pengumuman warga meninggal. Kata Ayah gw yg
ikut memandikan jenazah, memang leher jenazah
ini patah, sudah lunglai gitu. Sampai saat ini,
para warga ga pernah tau kejadian malam itu
karena Ayah gw dilarang crita2 sama Pak Kawid.

Tahu2 aja, udah ga pernah ada warga yg kecolongan uang.




                                                                                          Sumber:Cerita Misteri Indonesia

0 komentar: